Analog Wireless Camera
Seperti diketahui bersama, wireless camera adalah camera tanpa kabel. Sebagai media pengirim gambar dan suara digunakan frekuensi radio yang daya pancarnya kecil sampai beberapa ratus mili-watt saja (1 miliwatt = seperseribu watt). Oleh sebab itu pemakaiannya tidak memerlukan izin, karena selain dayanya kecil, alokasi frekuensi yang digunakanpun merupakan frekuensi yang dikategorikan "bebas pakai". Frekuensi yang paling populer adalah 900MHz dan 2400MHz (2.4GHz). Pada beberapa model, khususnya untuk WiFi Camera, ada yang menggunakan frekuensi 5.2/5.3GHz.
Dalam aplikasinya, kebanyakan wireless camera menghasilkan gambar yang tidak stabil, kecuali dalam jarak yang amat dekat. Hal ini disebabkan oleh sifat frekuensi tinggi 2400MHz yang berdaya kecil mudah diserap oleh benda-benda sekitarnya, terutama dinding dan pintu garasi jenis henderson (besi). Akibatnya gambar dan suara jadi timbul tenggelam dan goyang (istilahnya fading). Inilah kendala yang paling sering terjadi seputar aplikasi wireless camera, khususnya saat dipasang di atas pintu garasi luar menghadap ke pintu pagar. Untuk itu seorang installer harus pandai-pandai dalam mengatur posisi Receiver dan Transmitter, sebab sinyal transmisi sudah sangat kritis. Kadangkala dengan sedikit improvisasi, sinyal bisa "selamat" sampai ke receiver, misalnya dengan sedikit menarik kabel video agar jarak TX dan RX semakin dekat. Namun hal ini tentu harus mendapat persetujuan customer, karena menarik kabel jelas bertentangan dengan "filosofi" wireless itu sendiri.

Adapun keuntungan camera wireless analog diantaranya:
1. Tidak perlu menarik kabel (jelas).
2. Instalasi cepat.

Kerugiannya antara lain:
1. Sinyal video dan audio seringkali tidak stabil.
2. Satu camera/transmitter memerlukan satu receiver, sehingga kurang cocok untuk multi camera.
3. Masing-masing unit memerlukan adaptor (yang harus menarik kabel).
4. Sinyal sangat dipengaruhi objek/penghalang.
5. Mudah terkena interferensi atau menginterferensi peralatan lain.
6. Sinyal bisa "bocor" ke tetangga sebelah.
7. Sinyal bisa "disadap" oleh alat Wireless Camera Hunter
8. Harga lumayan mahal.
9. Untuk operasi 24 jam unit Transmitter cenderung panas.

Untuk aplikasi indoor yang Transmitter dan Receiver-nya berada dalam satu ruangan, hasilnya masih terbilang baik. Namun, diakui atau tidak, pilihan untuk menggunakan wireless analog lebih disebabkan oleh faktor estetika ruangan, sebab sampai saat ini sistem kabel masih jauh lebih handal.

WiFi Camera
Saat ini wifi camera memiliki dua pengertian, yaitu;
1. Camera yang menggunakan teknik wireless LAN.
2. Camera yang memakai gelombang wifi sebagai pengganti lensa (teknik baru).

Keuntungan wifi cam menurut sisi kami adalah:
1. Sinyal wifi memakai teknik digital, sehingga lebih stabil ketimbang wireless analog (yang memakai teknik modulasi) sekalipun kedua-duanya memakai frekuensi yang sama (2.4GHz).
2. Lebih aman dari "bocor" ke tetangga ataupun penyadapan, karena sinyal datanya diacak dengan teknik khusus (encrypted data).
3. Teknologi yang berbasiskan IP lebih handal dan trendy.

Sedangkan kekurangannya adalah:
1. Memakai adaptor plug-in, sehingga masih tetap harus menarik kabel (setidaknya kabel listrik 220V).
2. Untuk setting dan konfigurasi diperlukan pengetahuan LAN yang mantap (mumpuni).
3. Jangkauan sinyalnya sangat pendek (terbatas).
4. Tidak bisa dipasang dalam lantai yang berbeda.
5. Kualitas gambar dan gerakan objek rata-rata masih di bawah camera analog, kecuali pada wifi cam merk terkenal.
6. Bandwidth limitation masih merupakan kendala pada instalasi multi camera.
7. Gerakan camera PTZ dengan mouse klik tidak se-linier joystick keyboard, tetapi step-by-step.
8. Last but not least, harganya masih terbilang mahal untuk aplikasi rumah tinggal.